Senin, 21 Agustus 2017

Rasanya Nikah sama Sahabat

Haiii... udah lama banget nggak nulis disini. Kayaknya ini blog antara masih mau hidup dan akan segera mati haha :D
Setelah lima bulan lebih sepuluh hari nikah. Rasanya ada yang kurang kalau aku nggak menyimpan memori indah itu. Jadi, tujuan aku nulis di sini bukan untuk sekadar bercerita. Namun aku ingin mengabadikan kenangan.
Aku nikah pada hari Sabtu, 11 Maret 2017 pukul 09.15 WIB aku resmi menyandang status seorang istri. Ciee...

Alhamdulillah ya, semuanya berjalan lancar.
Kemudian yang menjadi sedikit menarik adalah aku menikah dengan sahabatku sendiri. 
Huh, kebayang dong yaa gimana santainya menghadapi dia. Namun, yaa kita mah kalau ketemu sekadar curhat-curhat aja. Saling cerita dari hal penting sampai hal receh. Walau begitu, yaa tetap aja seru.
Kita jarang banget kontak fisik pas sebelum nikah, jadi pas berdiri di pelaminan agak kikuk gitu.
Pas malam pertama juga yaa gitu, bukannya gimana-gimana. Ehh aku malah seru menceritakan buku yang baru aku beli dua minggu sebelum nikah. BYE! Hahaha
(Receh banget kan)



Seminggu Sebelum Ramadhan, 2016
(Sekitar Awal Juni 2016)

Jadi si Cinta ceritanya tiba-tiba menghubungi, kalau nggak salah lewat BBM. Bilang pengen ketemu, makan malam berdua. Nah, jujur aja kita emang sering kayak gini. Jadi yaa emang udah nggak heran sih.
Biasanya juga remeh banget, dia ngajak keluar cuma buat apa? Cuma buat cuci motor! HAH
Kemudian, konyolnya dia kadang nggak jadi cuci motor malah keliling mengitari Bekasi. YaaAllah sumpah ini cobaan macam apaaa.

Oke kita balik lagi, nah pas itu kan dia ngajak makan di sebelah Apartemen Bekasi Barat. Yaudah aku sih nurut aja yaa. Lagian emang sengaja nggak makan pas sore bias malamnya bisa makan banyak hahaha..
Singkat cerita, kita pilih menu yang mau kita makan. Pas udah selesai dikasihin lagi kr abang-abangnya. Sambil nunggu makanan datang kita ngomongin wanita-wanita malam (Sumpah ini nggak penting banget yaaAllah :( )
Pas lagi kayak gitu tiba-tiba dia bilang, "Aku mau ngelamar kamu".
Aku kaget banget.. sekaget-kagetnya.
Soalnya sekitar beberapa bulan sebelumnya dia cerita lg dekat sama seseorang. Whatever dia siapa. Nggak penting.
Saat itu, aku cuma bengong dan bilang dalam hati... 'ah bercanda ini'. Biar izzah tetap terjaga aku langsung bilang, "yaudah istikhoroh gih. Biasanya kalau Allah udah ridho semua pintu kebuka sih. Nanti kalau udah dapat jawabannya main aja ke rumah"
Yaelah padahal mah biasanya mau main tinggal main.

Akhirnya setelah proses lalala yeyeye. Dia mengkhitbah akuu. Rasanya? BIASA AJA! HAHAHA...
Beneran blass ngga ada rasa gimana-gimana. Yaa bahagia mah ada, tapi sekadanya aja. Malah yang ada malah bingung, kok bisa dilamar ama dia. Kok bisa ya? Kok bisaaaaa...

Kita lamaran 10 September 2016.


Pasca Khitbah
Jujur aja pas abis lamaran yaa hubungan kita ga lebih romantis ala-ala anak-anak yang baru lamaran. Malah yang ada sibuk sendiri-sendiri. Apalagi dia pas lagi sibuk-sibuknya dengan urusan kuliah. 
Jadi bisa di tebak ya gimana intensitas kita ketemu. Paling tuh ya kalau ketemu pas lagi pulang bareng aja. Misal dia pulang jam 7 malem aku juga. Nah nanti dia jemput. Sisanya? Yaa jarang banget.

Sms, telepon, Whatsapp, dll... juga jarang banget yaa. Ngga pernah sampai yang bilang, "selamat makan, selamat bobo, dll dsb". Soalnya buat kita waktu itu ngga penting-penting banget. Paling kalau komunikasi tuh nanyain, "gimana surat untuk ke KUA udah beres belum?" Yaa gitu-gitu doang.
Undangan berapa, catering gimana, mau di rumah atau sewa gedung.
Dan itu kayaknya nggak setiap hari yaa. Kalaupun misal dia ngomongin hal remeh temeh, kalau nggak perlu dibalas yaudah diemin aja. Kan nggak penting juga.

Karena waktu itu di pikiran aku, yaudahlah yaa kalau emang jodohnya mau gimana tetap jodoh. Jalannya gampang. Jadi yaa nggak usah yang overprotective gitu.
Dan ini masih aku pegang sampai hari ini.

Kenapa abis khitbah malah jarang komunikasi, yaa itu karena kita menjaga hati kita masing-masing. Biar nanti kalau udah nikah hatinya jadi sayang banget sama pasangan haha


Setelah Nikah
Nah setelah nikah, kita putuskan untuk tinggal berdua aja. Biar mandiri dan nggak terus bergantung sama orangtua.
Karena kita nikah nggak pakai pacaran dulu, yaa jadinya agak kikuk sih awalnya. Tapi yaa seiring berjalannya waktu semua jadi biasa aja.
Bedanya cuma sekarang ketemunya setiap hari wkwk.. nggak penting.
Biasanya kalau mau ketemu tuh yaa, aku banyak cari alasan. Ya mau curhatlah, minta di temani nontonlah, minta di traktir makan, dll dsb..

Kalau sekarang? Mau ketemu tinggal nanya, "Lagi dimana? Kapan pulang? Cepat pulang". Atau kadang malah cuma bilang, "Woy pulang, aku kangen", Jomblo tolong jangan baper hahaha
Jadi ya nikah sama sahabat sendiri rasanya seruu bangeet. Kadang ngga perlu ngomong tau-tau ngerti sendirii.
Dia tuh sahabat laki-laki yang dari dulu selalu bikin nyaman. Nggak ada duanyaaa.
Jadi, nggak kebayang kalau aku nggak nikah sama dia.

Buat aku, dia adalah anugerah Allah yang ngga ada gantinya lagi. Imam terbaik buat aku. Calon ayah yang cerdas buat anak-anak aku kelak.

Dan dia selalu bilang, Kalau bukan karena Ridho Allah, kita nggak akan bersatu.
Jadi yaa itu tadi, kita nikah pure menjalani skenario yang Allah tulis buat kita. 
Makanya kenapa jalannya teramat sangat mulus :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Menjadi Manusia dengan Rasa

Saya sadar dan tahu bahwa kita semua memang terlahir sebagai manusia yang suci dan tidak tahu apa-apa. Layaknya manusia baru pasti tidak men...