Kamis, 21 September 2017

Jatuh Bangun Mencintaimu

Jatuh cinta pasti pernah dong yaa? Menurut saya ini hal yang seru banget. Tentunya dengan segala skenario yang sudah saya lakukan dan yang belum Allah kabulkan.
Buat saya, menikah itu harus dengan orang yang -setidaknya- mencintai Allah terlebih dahulu, kemudian mencintai orang tua, adik/kakak, dll dst



*****
Dulu banget, ya kira-kira jaman SMP kali yaa. Saya bukan tipe perempuan yang di gandrungi banyak cowok-cowok kece. Sampai saya mikir, 'apa aku ngga semenarik itu untuk di lirik?'. Sumpah pikiran saya kok kayaknya sampah banget yaaa :(

Sampai akhirnya saya merasa bodo amatlah yaa. Saya mau fokus belajar abis itu kerja. Udah segitu aja.

Yaudah setelah itu saya lanjut ke sekolah yang katanya bergengsi banget di masanya. Dan sekolah itu kira-kira siswanya 80% perempuan. Jadi yaudah nggak ada kesempatan lirik-lirik. Fokus aja sama belajar. Kenyataannya gagal total. Saya malah jatuh cinta banget sama seorang laki-laki yang waktu itu udah kerja hahaha bhay..

Sebenarnya saya udah kenal lama ya sama dia, eh bukan kenal sih tapi tau nama aja. Karena sebelumnya kita sama sekali ngga say halo gitu. Entah kenapa hari itu kita ngobrol seharian penuh. Ngobrol dari A-Z. 
Dia itu adik sepupu sahabat saya. Dan kayaknya waktu itu sahabat saya ini pernah bilang ke saya, "jangan pacaran sama dia, dia itu playboy".
Saya cuma mengangguk aja. Kenyataannya saya masih melanjutkan hubungan itu -sampai sekarang-.

Sejak saat itu, yaa saya jadi sering banget ngobrol sama si cowok playboy (sekarang udah tobat dong yaa). 

Kemudian entah kenapa saya kok jadi nyaman bangeeeet yaa. Akhirnya dia 'nembak' saya tapi lewat SMS. Sumpah itu nggak keren banget -,- tapi yaudahlah yaa daripada dianggap nggak laku karena ngga pernah di tembak kan yaaa. Akhirnya di terima.

Akhirnya yaudah saya jalani aja dengan sebaik-baiknya. Awalnya sih lancar-lancar aja tapi kemudian di tengah ada suatu konflik dan bikin kita putus gitu aja. Kemudian saya lurus aja menghadapi segala warna kehidupan.

Soalnya waktu itu saya baru kelas 1 SMK. Masih jauhlah ngomongin nikah, padahal waktu itu saya maunya nikah sama dia. Soalnya emang saya cinta gitu ya sama dia. 
Pas putus saya sampai menangis ngga berhenti-berhenti. Mogok makan, malas mandi, ah pokoknya hidup saya kayaknya ancur banget. Padahal saya pacaran sama dia ngga sampai setahun loh 

Kemudian masuk kelas 3 SMK, semester ganjil. Saya sempat pacaran sama seseorang. Dia anak yang baik banget. Awalnya ya naksir karena dia sering banget lewat kelas saya. Terus dia menyapa saya via facebook dan lanjut ketemuan di depan kelas.

Kita PDKT sekitar semingguan, saya lupa pastinya. Abis itu kita jadian, dua minggu kemudian dia meninggal karena kecelakaan :( (Mohon doanya buat dia ya).
Jadi itu kisah cinta terpendek saya. Jujur aja ya saya merasa sangat kehilangan tapi ya mau gimana takdirnya udah begitu.

Dari situ saya kembali terjebak friendzone sama mantan saya yang playboy tobat itu (sebut aja Mr. A deh). Pokoknya kalau ada apa-apa saya curhatnya sama dia. Ada film baru maunya nonton sama dia. Malam mingguan pengennya di apelin sama dia. Fix dia kayak segalanya buat saya. Padahal waktu itu dia udah punya pacar tapi ya masih aja mau-maunya dengar curhatan saya yang receh banget.
*****

Waktu berlalu begitu cepat yaa. Saya sempat putus kontak gitu sama Mr. A ini. Karena apa? Karena saya mau fokus sama urusan saya dan dia kayaknya fokus sama urusannya.


_Seminggu jelang Ramadhan, 2016_
Tiba-tiba dia menghubungi saya, biasalah ngajak makan malam berdua. Bukan di tempat yang mahal pastinya, cuma di foodcourt gitu kok.
Pas lagi nunggu makanan, tiba-tiba dia menatap saya dengan serius. Saya bingung dong yaa, ini bocah kenapa kok tiba-tiba begitu.
"Kamu mau nggak nikah sama aku?" Lanjutnya kemudian.
Saya? Jelas bingung dong yaa. Yaudah saya bilang aja, "Kamu istikhoroh dulu deh".
Padahal waktu itu saya pengen banget bilang iya, namun lagi-lagi saya tidak mau menembus batas yang sudah di takdirkan oleh Allah.

Sejujurnya untuk mempertahankan perasaan itu sampai saat ini berat sekali yaa. Ada batas yang mungkin cuma saya dan Allah yang tau. Tapi saya yakin, dengan segala Maha Sayangnya Allah ke saya.
Saya yakin Allah itu dekat dan mengabulkan segala yang saya minta.
Finally, kita nikah bulan Maret 2017.
Sesungguhnya sampai hari ini saya masih belajar untuk mempertahankan cinta.

Saya juga heran, kok tiba-tiba semua pintu terbuka buat saya supaya bisa mendampingi dia sampai tua nanti, InsyaaAllah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Menjadi Manusia dengan Rasa

Saya sadar dan tahu bahwa kita semua memang terlahir sebagai manusia yang suci dan tidak tahu apa-apa. Layaknya manusia baru pasti tidak men...